Ekonomi

Aksi The Fed Pengaruhi Votalitas Harga Emas Spot

mediasumutku.com | NEW YORK – Perdaganngan Jumat (23/11/2019) harga emas dunia mengalami penurunan. Berdasarkan data yang dihimpun Reuters menunjukkan, harga emas di pasar spot turun 0,1% menjadi US$ 1.462,97 per troy ounce pada pukul 13.21 waktu New York. Sementara, harga kontrak emas berjangka tak mengalami perubahan di posisi US$ 1.463,60 per troy ounce.

Di mana Penurunan emas terjadi seiring penguatan dollar AS dan surat utang AS setelah data menunjukkan tingkat produksi manufaktur dan aktivitas jasa Amerika mengalami kenaikan sehingga membatasi permintaan untuk si kuning.

Menurut data Reuters memperlihatkan, berdasarkan hasil survei mengenai purchasing managers, tingkat produksi manufaktur AS mengalami kenaikan tercepat dalam tujuh bulan terakhir pada November. Sementara, aktivitas jasa juga naik lebih tinggi dari prediksi.

“Positifnya data di AS semakin memperkuat interpretasi bahwa The Federal Reserve akan menahan segala sesuatunya di sini, hingga beberapa pertemuan ke depan,” jelas Ryan McKay, commodity strategist TD Securities kepada Reuters.

“Itu artinya suku bunga (surat utang AS) dan dollar akan terus bergerak menguat, yang akan menekan emas,” tambahnya.

Bank sentral AS memang telah menekankan bahwa mereka akan tetap menahan suku bunga acuan hingga ekonomi mengalami penurunan.

“Kecemasan mengenai perang dagang yang berkepanjangan sepertinya mulai memudar karena market mulai menerima adanya kemungkinan tidak akan ada kesepakatan yang akan tercapai dalam beberapa bulan ke depan,” papar Silver Bullion sales manager Vincent Tie kepada Reuters.

“Saya meyakini katalis terbesar yang mempengaruhi volatilitas harga emas saat ini adalah aksi The Federal Reserve untuk memperluas balance sheet mereka sekali lagi,” tambahya.