Ekonomi

Pasokan Terbatas Seret Harga Minyak Merosot

mediasumutku.com | JAKARTA – Akhir perdagangan 19 November 2019 kemarin Harga minyak turun lebih dari USD1 per barel. Harga minyak merosot di tengah kekhawatiran tentang kelebihan pasokan minyak mentah global dan terbatasnya kemajuan penyelesaian sengketa perdagangan AS-China yang telah mengaburkan prospek permintaan minyak.

Mengutip Reuters, Rabu (20/11/2019), minyak mentah Brent LCOc1 berjangka turun USD1,53 atau 2,5% menjadi USD60,91 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS CLc1 berjangka kehilangan USD1,84 atau 3,2% menjadi menetap di USD55,21 per barel.

Brent telah rally sekitar 15% tahun ini, didukung oleh pakta oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutu-sekutunya, termasuk Rusia – kelompok yang dikenal sebagai OPEC + – untuk memangkas produksi minyak gabungan sebesar 1,2 juta barel per hari dari 1 Januari.

Rusia tampaknya tidak akan setuju untuk memperdalam penurunan produksi minyak pada pertemuan dengan sesama eksportir bulan depan tetapi dapat berkomitmen untuk memperpanjang pembatasan yang ada untuk mendukung Arab Saudi, tiga sumber mengatakan.

OPEC dan sekutunya akan mempertimbangkan apakah akan memperdalam pemotongan pasokan minyak mentah ketika mereka bertemu berikutnya pada bulan Desember karena kekhawatiran tentang pertumbuhan permintaan yang lemah pada tahun 2020, sumber dari klub produsen minyak mengatakan.

“Kami mengharapkan pembicaraan tidak nyaman di bulan Desember. Rusia tidak akan secara kategoris setuju untuk (memperdalam) pemotongan di musim dingin, ” kata sumber.

Berita tentang sikap Rusia mengirim harga minyak lebih rendah karena investor khawatir tentang potensi kelebihan pasokan.