Medan

Kota Medan Targetkan Miliki Sentra Oleh-Oleh

MEDAN- Menjadikan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) naik kelas merupakan  harapan dan komitmen yang ingin diwujudkan Walikota Medan Bobby Nasution. Selain mendorong pelaku UMKM menggunakan digitalisasi keuangan dalam bertransaksi, 0Kesawan City Walk (KCW) juga dibuka sebagai wadah bagi pelaku UMKM untuk mempromosikan usaha.

Melalui OPD terkait, Walikota Medan, Bobby Nasution meminta dan mendorong agar menghadirkan inovasi dan formulasi untuk membantu upaya peningkatan UMKM. Apalagi, saat ini, berdasarkan data Dinas Koperasi dan UKM Kota Medan, tercatat sebanyak 27.763 UMKM binaan Pemko Medan.

“Kita meminta agar dibentuk tim sekaligus melakukan validasi data sehingga para stakeholder dapat memberikan bantuan sesuai kebutuhannya masing-masing,” kata Bobby Nasution saat memimpin rapat koordinasi pengembangan UMKM bersama stakeholder di Balai Kota Medan, baru-baru ini.

Dengan tim yang terbentuk tersebut, Bobby Nasution berharap, nantinya harus  dapat menentukan target berapa pelaku UMKM yang dibantu baik secara finansial, pembinaan maupun pelatihan. Selain  itu juga harus bisa dilihat pembagian bantuan tersebut berdasarkan kelas UMKM yakni ultra mikro, mikro, kecil dan menengah.

“Misalnya dari ultra mikro naik kelas menjadi mikro, kemudian mikro naik kelas menjadi kecil serta dari kecil menjadi menengah. Tentunya itu harus ada jangka waktunya berapa lama bisa naik kelas. Saya mau tahapan-tahapannya harus jelas,”kata Bobby Nasution saat memimpin rapat koordinasi pengembangan UMKM bersama stakeholder di Balai Kota Medan, baru-baru ini.

Adanya rapat tersebut, Bobby berharap agar dapat saling berkoordinasi dalam membuat satu data secara keseluruhan jumlah pelaku UMKM. “Jadi kalau semua pelaku UMKM dibuat satu data, tentunya tidak ada tumpang tindih lagi dalam membantu pelaku UMKM untuk naik kelas,” ungkapnya.

Namun langkah pertama yang harus dilakukan, kata Bobby,  yakni menentukan terlebih dahulu jenis bantuan apa yang akan diberikan, apakah finansial, pembinaan atau seperti apa.

“Kemudian kelompok UMKM yang seperti apa dan pembentukan kelompoknya seperti apa. Kita harus sepakat karena tugas kita melayani para pelaku UMKM,” tegasnya.

Sementara itu, menindaklanjuti instruksi Bobby Nasution, Kadis Koperasi dan UKM Kota Medan Benny Nasution mengungkapkan, pihaknya telah melakukan dan menyusun sejumlah langkah dalam rangka pembinaan dan pengembangan UMKM di Kota Medan.

Adapun inovasi yang dilakukan, terang Benny,  melakukan  pendataan UMKM secara digital, aktivasi Kawasan Kesawan  sebagai kawasan heritage sekaligus “The Kitchen of Asia”, edukasi dan pembinaan pelaku UMKM terkait ekonomi digital serta memperluas pasar bagi produk koperasi dan UMKM melalui pelibatan dalam pengadaan E-katalog.

“Selain itu, kita juga menggandeng marketplace ternama di Indonesia sebagai sarana digital marketing,” ujar Benny.

Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara ( FE-UMSU) Lufriansyah SE M Ak memberikan tanggapannya. Apresiasi pun disampaikan Lufriansyah atas inisiasi Bobby Nasution untuk mendorong pelaku UMKM dalam memanfaatkan digitalisasi saat bertransaksi. Namun, pendampingan kepada para pelaku UMKM juga jadi hal penting yang harus dilakukan saat menerapkan hal tersebut.

“Apalagi, kebijakan Pak Wali yang memasukan produk UMKM ke dalan e-katalog belanja makan dan minum di Pemko Medan jelas ini sangat membantu sekali. Yang pasti produknya akan lebih dikenal dan memungkinkan terjadinya peluang transaksi yang lebih besar akan sangat membantu UMKM di Kota Medan,” jelas Lufriansyah.

Untuk program Sakasanwira yang diusung Bobby Nasution, imbuh Lufriansyah, hal itu sangat menarik karena setiap wilayah memiliki sentra kewirausahaan. Sebab, memunculkan sebuah pasar baru bagi berbagai kalangan dan membuka peluang baru bagi UMKM untuk naik kelas.

Lufriansyah berharap, ke depan Kota Medan memiliki sentra oleh-oleh seperti misalnya Malioboro di Yogyakarta dan Khrisna di Bali. Bahkan, Lufriansyah berharap, kedepan Bobby Nasution dapat menghadirkan sebuah tempat yang menjadi pusat oleh-oleh khas Kota Medan untuk memudahkan masyarakat mencari produk unggulan.

“Saya rasa ini juga jadi cita-cita warga Kota Medan yang menginginkan adanya pusat oleh-oleh. Jadi, rasanya harus ada sebuah tempat pusat oleh-oleh yang di dalamnya menjajakan atau menjual produk-produk UMKM  binaan Pemko Medan. Lalu, ada label khusus yang menandakan bahwa itu adalah produk pilihan. Jadi, siapapun yang datang, begitu pulang dari Medan membawa oleh-oleh khas Medan,” harapnya.

Terakhir, Lufriansyah ingin agar pengembangan UMKM dapat dilakukan dengan maksimal. Apalagi, dirinya juga sempat mengetahui rencana Bobby Nasution untuk menjadikan kawasan heritage sebagai lokasi yang ditujukan bagi pelaku UMKM.

“Kalau bisa, itu segera direalisasikan. Jadi, para pelaku UMKM pun akan terpacu untuk bersaing dalam menghadirkan produk, kemasan, harga dan rasa yang lebih baik,” terangnya. (MS7)