Medan

Masyarakat Diajak Dukung Pendataan Yang Dilakukan Pemko Medan

MEDAN-Pemerintah Kota Medan saat ini tengah menyusun aplikasi pendataan yang akan bermanfaat bagi semua warga Kota Medan. Aplikasi ini berupa pendataan seluruh masyarakat Kota Medan terkait pekerjaan suami istri, pendidikan anak dan lain sebagainya. Oleh karenanya melalui momentum peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW 1444 H ini, masyarakat diimbau agar dapat menyampaikan data yang sebenar-benarnya saat petugas datang melakukan pendataan.

Hal ini disampaikan Wakil Walikota Medan, Aulia Rachman saat menghadiri Peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW 1444 H di Masjid Al Munawwaroh Jalan Karya Utama Kecamatan Medan Johor, Sabtu (29/10/2022).

“Saya bersama Walikota sedang menciptakan satu konsep untuk masyarakat Kota Medan, khususnya yang kurang mampu. Sebab, selama ini hanya orang-orang yang kaya mendapatkan pendidikan yang layak. Maka dari itu, kami ingin anak-anak yang kurang mampu juga mendapatkan pendidikan yang layak sehingga character building mereka juga akan terbentuk,” kata Aulia.

Mantan anggota DPRD Kota Medan ini selanjutnya menyampaikan, langkah ini dilakukan sebagai upaya mengurangi kriminalitas dan penyalahgunaan narkoba di Kota Medan.

“Pengguna narkoba dan kriminal kebanyakan dari kalangan kurang mampu. Jika program ini dapat berjalan dengan lancar, diharapkan tingkat kriminalitas dan penyalahgunaan narkoba di Kota Medan dapat berkurang,” harapnya.

Kemudian, Aulia menginstruksikan kepada camat, lurah dan kepling sebagai perangkat pemerintahan agar dapat mendata warganya secara detail seperti kepemilikan rumah tempat tinggal, pekerjaan suami, pekerjaan istri (jika memiliki keahlian dicatat), pendidikan dan kualitas pendidikan anak.

“Selain itu, anak yang akan tamat SMA mau melanjutkan kemana, apakah ingin masuk TNI/Polri dan lain sebagainya agar Pemko Medan dapat memberikan pelatihan sesuai dengan keinginan sehingga mereka nantinya telah memiliki bekal saat akan memasuki dunia yang mereka pilih tersebut,” jelasnya.

Pendataan ini, jelas Aulia, dilakukan Pemko Medan agar dapat dipetakan anggaran untuk memperbaiki perekonomian masyarakat agar menjadi lebih baik lagi. Ibu-ibu, pesan Aulia, tidak perlu  khawatir, karena pendataan yang dilakukan  untuk masyarakat Kota Medan bukan untuk yang lain-lain.

“Dengan begitu masyarakat dapat merasakan kehadiran pemerintah di tengah-tengah mereka,” ujarnya. (MS7)