Medan

Selama Agustus, Normalisasi Drainase Sepanjang 21.830 Meter

MEDAN-Penanganan banjir merupakan salah satu program prioritas Walikota Medan Bobby Nasution dimasa kepemimpinannya. Berbagai upaya telah dilakukan Bobby Nasution untuk percepatan penanganan banjir. Selain berkolaborasi dengan stakeholder, Bobby Nasution juga telah meminta Dinas Pekerjaan Umum (PU) bersama Kecamatan melakukan normalisasi drainase di seluruh wilayah di Kota Medan.

Kolaborasi Dinas PU dan Kecamatan dalam normalisasi drainase di setiap titik bukan hanya sekedar formalitas, namun dilakukan secara terus menerus sampai drainase tersebut berfungsi sebagaimana mestinya. Seperti di bulan Agustus 2022 Dinas PU Kota Medan telah melakukan normalisasi drainase sepanjang 21.830,8 Meter dengan volume galian 13.208,25 M3. Normalisasi drainase ini dilakukan oleh 5 UPT Dinas PU yang tersebar di wilayah kota Medan.

Kadis PU Kota Medan Topan Ginting mengungkapkan, pihaknya secara terus menerus melakukan normalisasi drainase di titik-titik yang menjadi pemicunya banjir. Hal ini dilakukan selain membuat masyarakat nyaman juga guna mengatasi permasalahan banjir dan mewujudkan program Pak Wali Kota Medan khususnya dibidang penanganan banjir.

Topan Ginting menambahkan, seluruh UPT Dinas PU turun langsung melakukan normalisasi drainase di wilayahnya dan berkolaborasi dengan pihak Kecamatan. bahkan  agar normalisasi drainase berjalan baik, sejumlah peralatan diturunkan baik itu manual maupun alat berat seperti excavator mini, Backoe loader, excavator long dan dump truk.

“Normalisasi drainase kita lakukan secara terus-menerus, di bulan Agustus 2022 UPT Medan Kota telah menormalisasi drainase sepanjang 2.871 Meter dengan volume galian 2.884,01 M3. Sendimen di saluran drainase tertutup dan terbuka yang dibersihkan ini berupa sampah, lumpur dan batuan. Dengan sigap pekerja membersihkan saluran drainase dari sendimen tersebut,” jelas Topan.

Topan Ginting juga menjelaskan, normalisasi drainase yang paling panjang dilakukan adalah di kawasan UPT Medan Utara. Di bulan Agustus saja drainase yang di normalisasi mencapai 7.247,00 Meter dengan volume galian 6.957,93 M3. Selain lumpur dan sampah, rumput liar yang ada di sepanjang saluran drainase juga dilakukan pembersihan.

“Selain itu di UPT Medan Barat panjang drainase yang dinormalisasi mencapai 4.640,00 Meter dengan volume galian 1.146,84 M3. UPT Medan Barat yang mencakup Kecamatan Medan Petisah, Medan Helvetia, Medan Baru dan Medan Barat ini memiliki titik yang menjadi pemicu paling banyak sehingga agar penanganan banjir lebih maksimal, drainase yang dinormalisasi juga lebih banyak,” sebut Topan.

Sedangkan untuk di UPT Timur, lanjut Topan Ginting, normalisasi drainase telah dilakukan di bulan Agustus sepanjang 1.719,08 Meter dengan volume galian 737,45 M3. Sementara itu di UPT Medan Selatan panjang drainase yang dinormalisasi sepanjang 5.353,00 Meter dengan galian 1.482,02 M3.

“Total drainase yang dinormalisasikan Dinas PU di bulan Agustus tahun  2022 sepanjang 21.830,8 Meter dengan volume galian 13.208,25 M3. Normalisasi drainase ini diharapkan dapat mengatasi permasalahan banjir yang terjadi di titik yang sebelumnya menjadi pemicu banjir. Kedepannya Dinas PU akan terus menerus melakukan normalisasi drainase di seluruh wilayah kota Medan guna mewujudkan program Pak Bobby Nasution khususnya penanganan banjir,” ungkap Topan Ginting. (MS7)