Medan

Sukseskan Digitalisasi UMKM, Pemko Medan Perkuat Kolaborasi Dengan Berbagai Pihak

MEDAN-Sebagai upaya mendorong pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Kota Medan menggunakan digitalisasi untuk kegiatan usahanya, Pemerintah Kota Medan memperkuat kolaborasi dengan berbagai pihak. Sebab, pengembangan UMKM go digital tak hanya membutuhkan peran dari pemerintah saja, tetapi juga peran dari berbagai pihak.

Selain ingin memajukan UMKM, Bobby Nasution juga berharap, melalui digitalisasi dapat membuat produk yang dihasilkan semakin dikenal  masyarakat luas. Oleh karenanya, Pemko Medan telah melakukan kerjasama dengan berbagai pihak, diantaranya penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan tiga BUMN yakni PT  Permodalan Nasional Madani (PNM) Persero, PT  Bank Rakyat Indonesia (Persero) TBK dan PT  Pegadaian.

Kemudian melakukan MoU dengan PT Bank Mandiri dalam rangka Penyelenggaraan Pelayanan Jasa Perbankan. Kerjasama ini sebagai bentuk upaya untuk mendorong peningkatan digitalisasi di tengah masyarakat.

“Artinya, ketika masyarakat menunaikan kewajibannya yang bermuara untuk pembangunan Kota Medan, pemerintah juga harus mensupport sistem dan fasilitasnya sehingga masyarakat merasa lebih dimudahkan,” kata Walikota Medan, Bobby Naustion, belum lama ini.

Selain itu, Bobby juga meminta, kepada Bank Indonesia untuk mengadakan Kartu Kredit Pemerintah. Sebab,  Bobby ingin Pemko Medan bisa segera memiliki Kartu Kredit Pemerintah sehingga pemerintah dapat menjadi market pertama bagi para pelaku UMKM dalam memajukan usahanya.

“Dengan berbagai kolaborasi yang dilakukan, saya berharap dapat memajukan pelaku UMKM di Kota Medan, khususnya digitalisasi. Di masa pandemi ini, digitalisasi sangat penting dilakukan. Apalagi teknologi semakin berkembang sehingga para pelaku UMKM harus mengikuti agar dapat naik kelas,” kata Bobby Nasution beberapa hari lalu.

Keinginan Bobby Nasution dalam mensukseskan pelaku UMKM melalui digitalisasi dengan memperkuat kolaborasi dengan berbagai pihak mendapat apresiasi dari akademisi  Managemen  Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Medan Area (UMA) Siti Alhamra Salqaura, SE MSi.

Siti menilai, langkah yang dilakukan Wali Kota  berkolaborasi dengan berbagai instansi pemerintahan seperti Bank Indonesia, Bank Mandiri serta 3 BUMN lainnya terkait digitalisasi UMKM sudah sangat baik.

“Pemko Medan juga dapat berkolaborasi dengan meminta setiap instansi pemerintah (BUMN) tersebut mengalokasikan sejumlah dana Corporate Social Responsibility (CSR). Kemudian dilakukan sebuah proyek inkubasi program digitalisasi UMKM selama 1 tahun hingga UMKM tersebut masih terkait digitalisasi. Nantinya, program inkubasi digitalisasi UMKM ini akan berganti UMKM setiap tahunnya, sehingga jumlah UMKM yang melek digital dan bisa me-running well kan bisnisnya bertambah,” kata Siti.

Di samping itu, Siti juga mendukung langkah Wali Kota yang mengajak berbagai pihak berkolaborasi untuk mendorong pemanfaatan digitalisasi di berbagai sektor pelayanan sehingga memberi kemudahan sekaligus bentuk kehadiran pemerintah untuk memberikan layanan terbaik bagi masyarakat.

“Saya sangat mendukung program walikota terkait digitalisasi sektor pelayanan publik agar lebih mudah dan spesifik. Akan lebih baik apabila dalam digitalisasi pelayanan tersebut dibuat evaluasi pelayanan dan saran perbaikan agar dapat dilakukan evaluasi juga ke depannya sehingga menjadi  pelayanan yang lebih baik based on the data,” ungkapnya.

Menurut Siti, dirinya sangat mengapresiasi keinginan Pemko Medan untuk go digital, akan lebih baik jika dilakukan review bulanan terkait berapa banyak UMKM Kota Medan yang tumbuh secara digital. Wacana digitalisasi ini, harap Siti,  tidak hanya sampai di program sosialisasi dan edukasi, namun juga penerapan melalui inkubasi agar dilanjutkan oleh UMKM secara terus menerus.

“Semoga UMKM Kota Medan lebih melek digital dan dapat meningkatkan profitnya, agar tingkat pendapatan dan kesejahteraan masyarakat Medan umumnya dan UMKM khususnya meningkat,” pungkasnya. (MS7)