Scroll untuk baca artikel
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
PlayPause
previous arrow
next arrow
HeadlineHukrim

Telan Uang Lebaran Rp9,6 Juta, Kadisdik & Kabid Dikdas Batubara Nginap di Sel

×

Telan Uang Lebaran Rp9,6 Juta, Kadisdik & Kabid Dikdas Batubara Nginap di Sel

Sebarkan artikel ini

mediasumutku.com | MEDAN – Telan uang Lebaran Rp 9,6 juta sebagai bukti melakukan pungli uang Lebaran, Kadisdik dan Kabid Dikdas Kabupaten Batubara Riswandi (54) dan Suparmin (52) dituntut penjara 1 tahun 6 bulan, Senin (7/10/2019) di Pengadilan Tipikor Medan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Hadi Nur juga menuntut keduanya membayar denda Rp 50 juta dengan subsider 3 bulan penjara. “Dengan ini meminta majelis yang menyidangkan perkara ini menghukum terdakwa karena terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar pasal Pasal 11 Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Dengan hukuman penjara 1 tahun dan 6 bulan dengan denda Rp 50 juta subsider 3 bulan penjara,” tuturnya.

Setelah dituntut, kedua terdakwa yang kompak mengenakan kemeja putih lengan pendek ini tampak tenang menanggapi tuntutan rendah tersebut.

Keduanya juga akan menyampaikan nota pembelaannya di sidang berikutnya. “Saya akan mengajukan nota pembelaan sendiri Pak Hakim,” cetus Riswandi.

Usai sidang, kedua terdakwa tampak langsung menghindari awak media ketika akan ditanyai terkait tuntutan tersebut. Keduanya tampak ketakutan.

Dalam dakwaan yang dibacakan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Hadi Nur dan Essadendra Aneksa Kejari Batubara menyebutkan bahwa Riswandi, selaku Plt. Kepala Dinas Pendidikan Kab. Batu Bara berdasarkan pada 24 Mei 2019 bertempat di SMP Negeri 1 Sei Suka Jalan Beringin Kota Baru Tanjung Gading, Batu Bara turut serta melakukan dengan Suparmin.

Baca Juga:   Gema Santri Nusa Sampaikan Selamat Kepada Wakapolda Sumut Yang Baru

Dengan maksud menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melawan hukum dengan cara menyalahgunakan kewenangannya sebagai Plt. Kepala Dinas Pendidikan Kab. Batu Bara dengan cara memaksa Saksi Sugito (Kepala SMP Negeri 1 Sei Suka) memberikan uang tunai sebesar Rp 6 juta.

Serta saksi Pardamean Siahaan (Kepala SMP Negeri 2 Medang Deras) memberikan sejumlah Rp 3.650.000.

“Dengan alasan untuk kebutuhan Lebaran (Hari Raya Idul Fitri 1440 H), yang mana perbuatan terdakwa bersama-sama dengan Saksi Suparmin bertentangan dengan Pasal 4 angka 6 dan 8 Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 Tentang Kewajiban larangan Bagi Pegawai Negeri Sipil dimana menyatakan setiap Pegawai Negeri Sipil dilarang melakukan kegiatan bersama dengan atasan, teman sejawat, bawahan, atau orang lain di dalam maupun di luar lingkungan kerjanya dengan tujuan untuk keuntungan pribadi,” ungkap JPU Hadi Nur.

Baca Juga:   Selama 2019, Ini Dia Kasus Pembunuhan yang Gemparkan di Sumut

Bahwa kasus bermula pada tanggal 20 Mei 2019 terdakwa melakukan kontrol pelaksanaan ujian di SMP Negeri 1 Sei Suka, disela-sela kegiatannya tersebut terdakwa Riswandi mengatakan pada saksi Sugito untuk membantu dirinya terkait persiapan lebaran karena permintaan dari Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) sebesar Rp 6 juta.

Cara terdakwa meminta kepada saksi Sugito adalah dengan cara mengatakan “Bantu saya ya Pak Gito, karena ini mau lebaran banyak kawan-kawan LSM datang, dari bapak enam juta”.

“Kemudian saksi Sugito menanggapi “gak sangguplah kalau segitu pak” lalu terdakwa Riswandi menjawab “bicarakanlah sama kawan-kawan yang lain,” tutur Jaksa.

Lalu saksi Sugito mengatakan kepada terdakwa “nantilah pak saya ceritakan sama kawan-kawan”.

Selanjutnya pada 23 Mei 2019 Plt Kabid Dikdas Suparmin melalui sambungan telepon memerintahkan kepada saksi Pardaean Siahaan selaku Kepala Sekolah SMP N 2 Medang Derasuntuk menghubungi Kepala SMP Negeri yang lain di wilayah Kecamatan Medang Deras untuk hadir di SMP N 2 Medang Deras dalam rangka pertemuan dengan Kepala Dinas Pendidikan Kab. Batubaru.

Kemudian saksi Pardamean Siahaan menghubungi para Kepala Sekolah Menengah Pertama Negeri yang ada di Medang Deras untuk datang ke SMP Neg Medang Deras.

Baca Juga:   Lagi Asyik Main Judi di Warung Tuak, 3 'Begundal' Ini Diseret ke 'Kerangkeng'

“Selanjutnya sekitar pukul 11.00 WIB terdakwa datang ke SMP Neg 2 Medang Deras dan pada saat itu langsung diadakan rapat di ruang Kepala SMP N 2 Medang Deras, adapun pada saat itu yang hadir adalah Pardamean Siahaan (Kepala SMP N 2 Medang Deras), Sodikin selaku (Kepala SMP N 1 Medang Deras), Muslik (Kepala SMP N 3 Medang Deras), Nurhayani (Kepala SMP N 4 Medang Deras) dan Habullah selaku Kepala SMP N 5 Medang Deras,” jelas Nur.

Selanjutmya terdakwa mengatakan kepada para saksi yang hadir dalam forum rapat tersebut dengan ucapan “Mohon bantuan kawan-kawan, karena ini mau lebaran banyak kawan-kawan LSM datang, dari SMP di Medang Deras tujuh juta”.

Pada saat itu saksi Muslik selaku kepala sekolah SMP N 3 Medang Deras langsung menganggapi “kami tidak sanggup dengan jumlah tujuh juta, kami lebih kecil dari Sei Suka jadi kami berharap bisa lima juta” yang kemudian dijawab oleh terdakwa dengan ucapan “nanti hari sabtu kumpulkan di SMP N 2 Medang Deras, nanti ada yang menjemput”.