Ekonomi

Hingga Juli 2020, Pendapatan Usaha Pelindo I Capai Rp 324,16 Miliar

mediasumutku.com|MEDAN- Pendapatan usaha Pelindo 1 sampai dengan Juli tahun 2020 imi mencapai Rp 324,16 miliar, dengan salah satu bisnis unggulan di Pelabuhan Dumai yakni, marine services baik di pelabuhan umum maupun di tersus/TUKS sepert, Kawasan Industri Dumai (KID), Lubuk Gaung, dan Pertamina.

Selain marine services, layanan unggulan di Pelabuhan Dumai yaitu layanan bongkar muat curah cair dan curah kering.

“Pelabuhan ini juga merupakan salah satu pelabuhan dengan terminal curah cair terbesar di Indonesia. Di tengah pandemi Covid-19 Dumai tetap menjadi pelabuhan umum yang tertinggi dalam pengapalan CPO dan turunannya di Indonesia yaitu rata-rata 400.000 ton tiap bulannya,” sebut Komisaris Utama PT Pelindo 1 Achmad Djamaludin, Sabtu (12/9/2020).

Disebutkannya, jenis curah cair yang dikirim dari Pelabuhan yang dioperasikan oleh PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) atau Pelindo 1 ini adalah Crude Palm Oil (CPO) yang diekspor ke India, China, dan Eropa. Sedangkan untuk curah kering yaitu Palm Kernel Ekspeller (PKE) dan Palm Kernel Shell (PKS) banyak diekspor ke Asia Timur dan Eropa.

“Untuk layanan bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Dumai mengalami peningkatan yang signifikan. Sampai dengan Juli – 2020, Pelabuhan Dumai melayani bongkar muat peti kemas sebanyak 8.524 box, dibandingkan dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019 sebesar 5.754 box. Angka tersebut setara dengan 8.883 TEUs, dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang sebesar 5.865 TEUs,” katanya.

Sementara itu lanjutnya, pelabuhan lain yang juga merupakan pelabuhan utama di Provinsi Riau adalah Pelindo 1 Cabang Pekanbaru di Pelabuhan Perawang. Trafik bongkar muat barang di Pelabuhan ini sampai dengan Juli 2020 mengalami peningkatan yang signifikan, dengan melayani bongkar muat barang sebanyak 166.384 Ton, naik dua kali lipat dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2019 yang sebesar 61.836 Ton.

“Untuk layanan bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Perawang juga meningkat. Sampai dengan Juli 2020, Pelabuhan Perawang melayani bongkar muat peti kemas sebanyak 48.177 box, naik 4,4 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu sebesar 46.104 box,”ujarnya.

Angka tersebut setara dengan 53.577 TEUs, tumbuh 4,5 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang sebanyak 51.315 TEUs. Dengan produktivitas seperti ini, pendapatan usaha sampai dengan bulan Juli tahun 2020 mencapai Rp 77,029 Miliar.

Achmad Djamaludin menamabahkan, dalam menghadapi kondisi perekonomian yang penuh ketidakpastian di tengah pandemi Covid-19, aktivitas ekonomi pelabuhan memiliki peran vital bagi perekonomian salah satunya di Provinsi Riau dan sistem logistik nasional Indonesia.

Pelabuhan Dumai dan Pelabuhan Perawang, Pekanbaru merupakan salah satu urat nadi perekonomian Provinsi Riau, dan kinerjanya sejauh ini dapat bertahan meskipun di tengah pandemi Covid-19.

“Penting bagi seluruh pegawai dan stakeholder di Pelabuhan Dumai dan Pelabuhan Perawang Pekanbaru untuk tetap produktif namun juga menjalankan protokol kesehatan yang ketat dalam bekerja,” pungkasnya. (MS11)

Tinggalkan Balasan