Scroll untuk baca artikel
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
PlayPause
previous arrow
next arrow
Ekonomi

Analis: IHSG Diproyeksikan akan Memerah

×

Analis: IHSG Diproyeksikan akan Memerah

Sebarkan artikel ini

mediasumut.com | JAKARTA – Perdagangan Senin (7/10/2019) Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup anjlok 1% ke level 6.000,58. IHSG sempat menyentuh level terendah di 5.988,87 dan tertinggi di 6.084,16.

Menurut Analis Profindo Sekuritas Dimas W. P. Pratama memprediksi, IHSG pada Selasa (7/10) akan melemah dengan support di level 5.950 dan resistance di 6.150. Menurut Dimas, pelemahan IHSG ini mendapat sentimen negatif dari data cadangan devisa Indonesia bulan September 2019 yang menurun US$ 2,1 miliar menjadi US$ 124,3 miliar, dari bulan Agustus 2019 yang sebesar US$ 126,4 miliar.

Sisi lain, pelemahan IHSG ini juga mendapat sentimen dari perang dagang Amerika Serikat (AS) dan Eropa serta negosiasi perdagangan AS-China. Negara Tirai Bambu tersebut kemungkinan semakin enggan untuk menyetujui kesepakatan perdagangan yang lebih luas dengan Presiden AS Donald Trump.

Baca Juga:   UMKM DI Danau Toba Terima Pinjaman Modal Usaha Rp 5 Miliar

Di mana hal ini menimbulkan kekhawatiran akan tensi perdagangan berkelanjutan yang mengganggu pertumbuhan ekonomi global. “Ini yang membuat investor keluar dari pasar terlebih dahulu,” katanya.

Sedangkan, secara teknikal, Analis Reliance Sekuritas Lanjar Nafi melihat, IHSG akan kembali rebound menguji resistance MA5 dan resistance FR38.2% dengan rentang pergerakan 6.000-6.088.

Pasalnya, pada perdagangan hari ini, indikator stochastic golden-cross pada level oscillator oversold dan RSI telah bergerak pada area yang cukup murah. Saham-saham yang cukup menarik secara teknikal antara lain BMRI, BNGA, TOWR, ADRO, MEDC, UNTR.