Scroll untuk baca artikel
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
PlayPause
previous arrow
next arrow
Berita SumutHeadlinePendidikan

Dukung Pencegahan Peredaran Narkoba, Pj Gubsu Hassanudin Kukuhkan Satgas Sekolah Bersinar Sumut

×

Dukung Pencegahan Peredaran Narkoba, Pj Gubsu Hassanudin Kukuhkan Satgas Sekolah Bersinar Sumut

Sebarkan artikel ini

mediasumuku.com | DELISERDANG – Satuan Tugas (Satgas) Sekolah Bersih Narkoba (Bersinar) Provinsi Sumut sebagai wujud keseriusan pemerintah dalam upaya mendukung pemberantasan peredaran narkoba, khususnya di kalangan generasi muda dikukuhkan oleh Pj Gubsu Hassanudin. Langkah ini diharapkan menjadi salah satu upaya pencegahan sejak dini bagi seluruh lembaga pendidikan.

Hal tersebut berlangsung dalam acara Sosialisasi dan Pengukuhan Satuan Tugas Sekolah Bersinar Provinsi Sumut, di Aula Kampus Polyteknik Wilmar Bisnis Indonesia, Jalan Warakauri, Kecamatan Percut Seituan, Deliserdang, Jumat (20/10).

Hadir di antaranya Kepala Dinas Pendidikan, Sumut Asren Nasution, Kepala Badang Kesbangpol Sumut Ardan Noor, serta para pejabat Dinas Pendidikan, Kepala UPT, Kepala Sekolah, Guru, dan ribuan siswa SMA/SMK se-Sumut.

Pj Gubernur mengatakan, bahwa Satgas Sekolah Bersinar adalah para kader yang bertugas dalam rangka menciptakan dan mewujudkan sekolah bersih dari narkoba. Sebagaimana langkah Pemerintah Provinsi (Pemprov), terutama di sektor pendidikan, adalah berupaya mencegah sejak dini peredaran narkoba, dari diri sendiri, lingkungan sekolah, termasuk keluarga dan lainnya.

“Langkah ini kita ambil, karena berdasarkan data yang saya sampaikan, secara nasional bahwa kita di Sumatera Utara adalah yang terbanyak angka kasus narkoba, yakni 1,5 Juta, dari sekitar 3,5 Juta di Indonesia. Boleh dikatakan, hampir 10% penduduk kita terpapar narkoba,” kata Pj Gubernur Sumut.

Baca Juga:   Mendagri Tito Karnavian Dorong Pemda Implementasi Pertashop

Karena itu, sebagai langkah pencegahan dini bagi generasi muda, Pemprov Sumut berupaya melakukan pencegahan dari lingkungan sekolah. Sebab dari sana, akan didapati sejauh mana dunia pendidikan menjadikan langkah pencegahan peredaran narkoba sebagai program utama.

“Jadi semuanya kita mulai dari Kepala Dinas Pendidikan, kemudian para pejabat, kepala UPT, kepala sekolah, guru dan wali kelas. Bahkan saya minta untuk petugas kantin ikut serta. Karena petugas kantin ini biasanya lebih mengetahui tindak tanduk anak sekolah, daripada guru,” sebutnya.

Sebagai bentuk keseriusan, Pj Gubernur meminta agar kinerja Satgas di lapangan dapat memberikan pengaruh signifikan terhadap upaya pemberantasan dan pencegahan narkoba bagi generasi muda. Bahkan akan ada atensi bagi siapa yang berhasil menjadikan sekolah, bersih dari narkoba.

Baca Juga:   Bhabinkamtibmas Teluk Mengkudu Bersama Tiga Pilar Cegah Covid-19

“Tetapi ingat, atensi dan penghargaan bukanlah sasaran utama kita. Itu hanya sebagai penyemangat saja. Dan ini juga bukan hanya berlaku kepada siswa, tetapi semuanya, baik guru, kepala sekolah, kepala UPT, kepala dinas, bahkan saya sendiri dan keluarga,” tegasnya.

Upaya ini juga, menurut Pj Gubernur, perlu dukungan semua pihak. Sebab sebelumnya juga sudah banyak gerakan di masyarakat yang prihatin dan peduli dalam rangka pencegahan dan pemberantasan narkoba di Sumut.

“Jadi saya mengajak masyarakat, bagi yang sudah tahu (pernah menggunakan narkoba), jangan lagi. Bagi yang baru kenal, segera tinggalkan. Dan bagi yang belum kenal, jangan pernah dekati. Dan kepada para guru, sampaikan pesan Katakan Tidak Pada Narkoba, setiap hari di kelas. Terus ingatkan siswa unutk menjauhinya. Sebab kita tidak mampu mengawasi 24 jam. Pun diawasi, tetap saja sulit. Kuncinya adalah kewaspadaan dan pencegahan sejak dini,” jelas Pj Gubernur.

Sementara Kepala Dinas Pendidikan Sumut Asren Nasution yang juga menjadi Ketua Satgas Sekolah Bersinar Sumut mengatakan, bahwa dengan adanya satgas dan penilaian bagi sekolah, tugas lembaga pendidikan bukan hanya mendidik siswa soal keilmuan dan etika saja, tetapi juga memastikan seluruh peserta didik bebas dari penggunaan narkoba.

Baca Juga:   Luhkum Kejari Bungo di SMA N 1 Bungo Ajak Peserta Didik Katakan Tidak Pada Narkoba

“Jadi kita ada tambahan beban satu lagi, bagaimana agar sekolah bersih dari narkoba. Jika sekolahnya bersih, maka mereka memenangkan peperangan melawan narkoba. Termasuk para guru dan tenaga yang lain. Bahkan akan ada sanksi bagi siap saja yang lalai,” sebut Asren.

Karenanya, Asren mengajak kepada semua jajaran di Dinas Pendidikan Provinsi Sumut untuk aktif melakukan sosialisasi, serta membangun kesadaran bersama terhadap bahaya narkoba. Sehingga semua lini kehidupan mendorong agar masyarakat, terutama anak muda bisa terbebas dari bahaya narkoba.

Acara Sosialisasi dan Pengukuhan Satgas Sekolah Bersinar Sumut tersebut juga dimeriahkan dengan suguhan tarian serta panthomim oleh siswa sekolah, dengan tajuk bebas narkoba. Ribuan siswa SMA/SMK yang memadati Aula hingga selasar gedung kampus Wilmar Bisnis Indonesia, antusias mengikuti acara hingga selesai, yang ditutup dengan foto bersama. (Winda)