Scroll untuk baca artikel
Media Sumutku Merah
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Merah
Media Sumutku Biru
previous arrow
next arrow
Ekonomi

Analis: Rupiah Diprediksi Bakal Menguat

×

Analis: Rupiah Diprediksi Bakal Menguat

Sebarkan artikel ini

mediasumutku.com | JAKARTA – Berdasarkan data Bank Indonesia (BI), kurs tengah rupiah menguat tipis 0,18% ke level Rp 14.157 per dolar AS pada Kamis (10/10). Sementara mengutip data Bloomberg, kurs spot rupiah sedikit menguat 0,16% ke level Rp 14.150 per dolar AS.

Pernyataan Gubernur Federal Reserve Jerome Powell yang mengatakan pihaknya tidak menutup kemungkinkan untuk memotong suku bunga acuan AS. Hal ini membuat kurs rupiah kembali menguat tipis di tengah pelemahan nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) terhadap mayoritas mata uang utama dunia.

Sedikit meredam kekhawatiran pelaku pasar di tengah eskalasi perang dagang antara AS dan China.

Menanggapi hal tersebut, Direktur PT Garuda Berjangka Ibrahim menyatakan, penguatan kurs rupiah disebabkan oleh faktor eksternal dan internal yang saling mendukung. Di sisi eksternal, Ibrahim menilai berita mengenai perang dagang antara AS dan China memiliki perbedaan dan sering bertentangan dari masing-masing media tiap negara.

Baca Juga:   Kamis Siang, Rupiah Masih Perkasa di Pasar Spot

Akibatnya, pelaku pasar dan investor perlu mencerna berbagai laporan tersebut dengan menyimpulkan AS dan China kemungkinan akan membuat kesepakatan dalam pertemuan di pekan depan.

Tapi, yang menjadi harapan bagi pasar adalah pidato Powell yang mengatakan The Fed akan mulai memperluas neracanya. The Fed juga tidak mengesampingkan kemungkinan pemotongan kembali suku bunga tahun 2019. “Analis memperkirakan The Fed memiliki sinyal kuat untuk menurunkan suku bunga acuannya lebih cepat, saat pertemuan 29-30 Oktober mendatang,” kata Ibrahim, Kamis (10/10).

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson juga mengisyaratkan meminta perpanjangan batas waktu negosiasi Brexit hingga 31 Oktober mendatang. Menurut Ibrahim, jika Inggris tidak mendapatkan kesepakatan di KTT minggu depan, pelaku pasar akan enggan untuk menentukan harga dalam skenario terburuk.

Baca Juga:   Wisman Di Sumatera Utara Hanya 28 Kunjungan Selama Agustus

Sementara itu, dari domestik ada sentimen mengenai pemerintah dan Bank Indonesia (BI) yang masih optimistis bahwa dana repartriasi sebesar Rp 147 triliun tidak akan lari keluar negeri. Apalagi pengawasan yang dilakukan oleh pemerintah dan BI menjadikan pelaku pasar kembali optimis bahwa isu dana repatriasi akan keluar negeri hanyalah isu semata.

Keyakinan pemerintah tersebut berdampak pada arus modal asing yang kembali masuk ke pasar dalam negeri. Sehingga strategi yang dilakukan pemerintah ataupun BI membuahkan hasil yang memuaskan. Terbukti dari mata uang garuda yang berada di zona positif.

Berdasarkan sentimen-sentimen tersebut, Ibrahim memproyeksi rupiah di perdagangan Jumat (11/10) masih akan menguat karena faktor eksternal yang masih mendukung pasar. Dia memproyeksi rupiah menguat di rentang harga Rp 14.110-Rp 14.176 per dolar AS.

Baca Juga:   Analis: IHSG Masih Bertengger di Zona Merah