Scroll untuk baca artikel
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
previous arrow
next arrow
Nasional

BPJS Ketenagakerjaan Tegaskan Dukungan untuk Govtech Indonesia kepada Presiden Jokowi

×

BPJS Ketenagakerjaan Tegaskan Dukungan untuk Govtech Indonesia kepada Presiden Jokowi

Sebarkan artikel ini

Binjai – Presiden Joko Widodo secara resmi meluncurkan Government Technology (GovTech) Indonesia bernama INA Digital di Istana Negara, Jakarta, Senin (27/5). Peluncuran tersebut merupakan terobosan yang dilakukan pemerintah guna mengakselerasi transformasi digital dan pelayanan publik yang solutif dan transparan.

Dalam sambutannya Presiden Jokowi menekankan bahwa kemudahan dan kepuasan masyarakat harus menjadi tolok ukur utama dalam memberikan pelayanan kepada publik.

“Kita harus memperkuat digital public infrastructure kita, semacam jalan tol untuk digitalisasi pelayanan publik. Kita juga harus memperkuat transformasi GovTech kita, satu portal terintegrasi yang kita namakan INA Digital, yang di situ ada layanan pendidikan, layanan kesehatan dan pelayanan izin usaha, ada perpajakan dan lain-lainnya,” tegas Presiden Jokowi.

Presiden berharap, hadirnya INA Digital mampu mengintegrasikan seluruh aplikasi dan platform milik masing-masing kementerian/lembaga, serta pemerintah daerah yang saat ini jumlahnya mencapai 27.000.

“Mulai tahun ini berhenti membuat aplikasi yang baru, berhenti membuat platform-platform baru. Stop!” tutur Presiden Jokowi.

Dalam kesempatan tersebut, 15 kementerian dan instansi pemerintah telah menyatakan komitmennya mendukung percepatan transformasi digital dan keterpaduan layanan digital nasional.

Baca Juga:   Panglima TNI Sertijabkan Kedua Pangkogabwilhan 

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas menjelaskan pada perencanaan jangka pendek di tahun 2024, GovTech akan mengembangkan 9 layanan prioritas, salah satunya layanan BPJS Ketenagakerjaan.

“Ke depan, masyarakat hanya perlu satu login dan mengisi data untuk dapat mengakses berbagai layanan dalam satu portal dengan data pribadi yang aman dan tanpa perlu memfotokopi KTP. Satu portal terpadu ini berbasis pada kebutuhan masyarakat, bukan berdasarkan sekat birokrasi per instansi,” ujar Azwar.

Sementara itu, usai melakukan penandatanganan tersebut, Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan Anggoro Eko Cahyo menyatakan kesiapannya untuk mendukung upaya pemerintah dalam menyuguhkan kemudahan layanan bagi masyarakat, khususnya pekerja di seluruh Indonesia. Pihaknya menambahkan, saat ini BPJS Ketenagakerjaan juga tengah fokus meningkatkan kualitas layanan yang berorientasi kepada peserta (customer-centric) melalui simplifikasi prosedur serta peningkatan keamanan data peserta.

Anggoro menyebut aplikasi Jamsostek Mobile (JMO) yang saat ini telah digunakan oleh lebih dari 20 juta pengguna, sangat tepat jika dikolaborasikan dengan INA Digital.

Baca Juga:   DPRD Medan Desak BPPRD Tagih Hutang Pajak Hotel dan Restoran

“Kami bersama 14 kementerian lembaga negara lainnya, berkomitmen bersama Presiden Jokowi dalam kolaborasi Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) dan peluncuran GovTech Indonesia. Dengan semangat membangun infrastruktur yang tangguh, industrialisasi yang inklusif dan berkelanjutan, ke depannya setiap layanan masyarakat akan terintegrasi di dalam aplikasi INA Digital, termasuk layanan pada Jamsostek Mobile,” ungkap Anggoro.

Sejalan dengan visi BPJS Ketenagakerjaan, Anggoro berharap kolaborasi yang terbangun dapat mendorong pekerja Indonesia untuk lebih cepat dan mudah mengakses layanan BPJS Ketenagakerjaan di manapun dan kapanpun.

“Program ini sejalan dengan visi kami dalam mewujudkan jaminan sosial ketenagakerjaan yang terpercaya, berkelanjutan dan menyejahterakan seluruh pekerja Indonesia. Untuk itu kami siap memberikan dukungan penuh agar program yang luar biasa ini bisa segera digunakan, sehingga semakin banyak pekerja yang Kerja Keras Bebas Cemas karena telah terlindungi BPJS Ketenagakerjaan sehingga menjadi sebuah langkah menuju Indonesia maju,” tutup Anggoro.

Terpisah, Syarifah Wan Fatimah, Kepala BPJS Ketenagakerjaan Binjai, turut memberikan pandangannya terhadap peluncuran INA Digital. Ia menekankan pentingnya kolaborasi lintas sektor untuk meningkatkan efisiensi dan aksesibilitas layanan kepada masyarakat.

Baca Juga:   Indonesia Desak PBB Segera Ambil Tindakan Untuk Hentikan Kekerasan di Palestina

“Kami di BPJS Ketenagakerjaan Binjai sangat mendukung inisiatif INA Digital yang diluncurkan oleh Presiden Jokowi. Inovasi ini tidak hanya mempercepat transformasi digital, tetapi juga memastikan bahwa layanan publik menjadi lebih terintegrasi dan mudah diakses oleh semua lapisan masyarakat. Dengan satu portal terpadu, proses administrasi akan lebih sederhana, dan masyarakat akan merasakan manfaat langsung dari kebijakan ini. Kami berharap langkah ini dapat membawa perubahan signifikan dalam pelayanan publik dan meningkatkan kesejahteraan pekerja di seluruh Indonesia,” ujar Syarifah.

Lebih lanjut, Syarifah menambahkan bahwa sinergi antara BPJS Ketenagakerjaan dan platform digital nasional seperti INA Digital akan memperkuat upaya mereka dalam memberikan perlindungan sosial yang maksimal kepada pekerja.

“Ini adalah langkah maju yang penting untuk memastikan bahwa seluruh pekerja, baik formal maupun informal, mendapatkan akses yang mudah dan cepat ke layanan BPJS Ketenagakerjaan. Kami siap untuk mendukung penuh dan berkontribusi dalam setiap tahap implementasi program ini,” tutupnya. (MS10)