Scroll untuk baca artikel
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Biru
previous arrow
next arrow
Pendidikan

Prof Syawal Gultom : Jadilah Lulusan Hebat dan Kontributif

×

Prof Syawal Gultom : Jadilah Lulusan Hebat dan Kontributif

Sebarkan artikel ini

MEDAN-Ketua Senat Universitas Negeri Medan, Prof. Dr. Syawal Gultom tampil memberikan orasi ilmiah pada saat pelaksanaan kegiatan Wisuda Universitas Negeri Medan Periode Mei Tahun 2024.

Prof. Dr. Syawal Gultom mengungkapkan, rasa bangganya kepada semua wisudawan/wisudawati karena telah berhasil menyelesaikan studi di Universitas Negeri Medan. Syawal pun mengajak supaya para wisudawan/wisudawati berterimakasih kepada kedua orang tua karena sudah bersusah payah membiayai perkuliahan hingga bisa beroleh gelar pendidikan dari Unimed.

“Tidak ada alasan untuk tidak berterimakasih kepada kedua orang tua, mereka telah berjuang sekuat tenaga dalam menyekolahkan ananda semua. Berterimakasihlah secara iklas dan segera siapkan diri untuk bisa membalas kebaikan dan perjauangan mereka,” pintanya.

Selanjutnya, beliau menyampaikan saat yang tepat bagi semua lulusan untuk mengabdikan ilmu pengetahuan yang diperoleh ke lapangan kehidupan, apakah sebagai PNS, sebagai Pegawai Swasta ataupun sebagai entrepreneurship (wirausahawan). Apapun pekerjaan yang kelak dipilih tidak menjadi masalah, namun demikian dibutuhkan ada persiapan diri secara sungguh-sungguh.

Baca Juga:   Dies Natalis ke-70 USU Diisi Kuliah Umum Gubernur Lemhannas dan Ketua PBNU

“Semua boleh bebas memilih pekerjaan apa yang sesuai untuk Ananda, terpenting untuk itu perlu persiapan diri yang serius, supaya bisa memperoleh pekerjaan yang tepat,” ucapnya.

Lanjutnya, mantan Kepala Badan Peningkatan Sumber Daya Manusia Pendidikan dan Penjaminan Mutu Pendidikan (BPSDMP-PMP) Indonesia itu, bahwa kesuksesan banyak orang dalam memilih pekerjaan yang sesuai baginya 85 persen ditentukan karena persiapan diri yang serius dan bukan karean faktor warisan keluarga. Persiapan diri dimaksud adalah seperti semangat belajar sepanjang waktu, dan sebagai pembaca yang kuat.

“Dari membaca yang kuat seseorang bisa menghasilkan wawasan yang luas, serta seseorang bisa wujudkan karya-karya yang besar,” tegasnya.

Karenanya, menurut Tokoh Pendidikan Nasional itu, para wisudawan/wisudawati Unimed harus terus belajar dan tidak pernah berhenti membaca buku walau sudah tamat studi. Buku yang tepat dibaca sepanjang waktu adalah buku-buku yang bisa menolong kemajuan diri.

Baca Juga:   UPT Bahasa Unimed Uji Placement Tes Bahasa Inggris di Disperindag Pemrovsu

Lebih lanjut, patut disadari bahwa pendidikan tidaklah otomatis membuat seseorang untuk jadi terdidik, namun karena terjadi kesadaran diri akan kekurangan atau keterbatasan diri, karena adanya kesadaran akan ketidaksempurnaan diri dan karenanya menilai penting untuk terus belajar meningkatkan kemampuan diri, diyakini membuat seseorang menjadi terdidik. Artinya, karena daya juang seseoranglah yang menjadikan dirinya menjadi hebat.

Syawal meyakini, bahwa lulusan Unimed telah memiliki kemampuan untuk bisa menjadi orang-orang hebat di masyarakat dan diyakininya pula dapat memberikan kontribusi yang besar bagi pembangunan bangsa, sebab dibangku kuliah telah dibekali kompetensi yang dibutuhkan di masyarakat.

Beberapa ciri seorang hebat dan kontributif di tengah kehidupan masyarakat adalah: memiliki karya, mengerti menyelesaikan masalah secara saintefic berbasis riset, mampu melakukan rekayasa ide-gagasan untuk perbaikan, mampu membaca data, serta bisa melakukan kritikal buku. Semua hal itu telah terpenuhi saat-saat kuliah di Universitas Negerti Medan.

Baca Juga:   Tokoh Pendidikan Prof Syawal Gultom, Terima Penghargaan dari Lembaga Konsultasi Pendidikan Citra SUMUT

Atas dasar itu, Syawal sangat berkeyakinan bahwa lulusan Unimed beroleh kesuksesan karier di tengah masyarakat dan tampil menjadi pribadi yang kontributif bagi pembangunan setelah lulus, sambil mendorong supaya semua wisudawan/wisudawati untuk mengubah pola pikir dan berani menilai diri sendiri serta memperbaikinya untuk berkemajuan. (MS7)