Ekonomi Headline Nasional

Imbas Korona, Harga Minyak Global Anjlok Hampir 4%

Mediasumutku.com | New York : Harga minyak global mengalami penurunan ke level terendahnya selama lebih dari satu tahun pada Senin (3/2/2020) waktu setempat. Hal ini masih dipicu dampak virus korona yang membatasi permintaan China. Pembatasan tersebut akan memicu potensi pengurangan pasokan oleh OPEC+.

Melansir Reuters, Selasa (4/2/2020), Minyak mentah Brent ditutup turun USD2,17, atau 3,8% pada USD54,45 per barel, terendah sejak Januari tahun lalu. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun USD1,45 per barel menjadi USD50,12 setelah menyentuh sesi rendah UsD49,91, juga terendah sejak Januari 2019.

“Kami belum melihat peristiwa penghancuran permintaan skala ini yang bergerak cepat,” kata Phil Flynn, analis di Price Futures Group di Chicago.

Ketika wabah itu melanda permintaan bahan bakar di China, importir minyak mentah terbesar di dunia, penyulingan Sinopec Corp (0386.HK) mengatakan fasilitasnya untuk memotong throughput bulan ini sekitar 600.000 barel per hari (bpd), atau 12%, penurunan tertajam di lebih dari satu dekade.

Kilang independen di provinsi Shandong, yang secara kolektif mengimpor sekitar seperlima dari minyak mentah China, memangkas produksi sebesar 30% hingga 50% dalam waktu sedikit lebih dari seminggu, kata eksekutif dan analis.

Wabah ini terutama dapat membatasi pertumbuhan permintaan bahan bakar jet di Cina, tulis analis Paul Sankey, direktur pelaksana di Mizuho di New York. Bandara Wuhan adalah pusat pedalaman tersibuk di China yang mengangkut sekitar 25 juta penumpang per tahun, dan perkiraan konservatif adalah bahwa jumlah pelancong telah turun sekitar sepertiga, kata Sankey.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu-sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, sedang mempertimbangkan pengurangan 500.000 barel per hari untuk produksi minyak mereka, tiga sumber OPEC dan sumber industri mengatakan kepada Reuters.

The Wall Street Journal melaporkan bahwa opsi lain yang dipertimbangkan akan melibatkan pemotongan sementara 1 juta barel per hari oleh Arab Saudi untuk menyentak pasar minyak.
“Pasar membutuhkan jaminan bahwa persamaan penawaran/permintaan tetap seimbang agar harga mencapai titik terendah. Ini menunjukkan komitmen dari OPEC tidak hanya untuk memperpanjang pengurangan pasokan minyak, tetapi bahkan menerapkan yang lebih dalam setelah Maret,” kata analis FXTM Hussein Sayed.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh mengatakan pasar minyak berada di bawah tekanan dengan harga turun di bawah USD60 per barel.

Lembaga pemeringkat Fitch pada hari Senin mengatakan wabah coronavirus dapat mendorong pasar minyak global menjadi surplus dan bahwa OPEC + mungkin perlu memangkas produksi lebih lanjut jika wabah berlangsung selama beberapa bulan.

Pada hari pertama perdagangan di China sejak liburan Tahun Baru Imlek, investor menghapus USD393 miliar dari indeks ekuitas acuan negara, menjual mata uang yuan dan membuang komoditas karena ketakutan terhadap virus corona mendominasi pasar. (MS9/okz)