Scroll untuk baca artikel
Media Sumutku Merah
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Merah
Media Sumutku Biru
previous arrow
next arrow
MedanPolitik

Apeksi Minta Bakal Calon Wali Kota Pedomani RPJMD Teknoraktik 2025-2029 Saat Susun Visi Misi

×

Apeksi Minta Bakal Calon Wali Kota Pedomani RPJMD Teknoraktik 2025-2029 Saat Susun Visi Misi

Sebarkan artikel ini

MEDAN-Komisariat Wilayah (Komwil) I Apeksi meminta, agar bakal calon kepala daerah dalam menyusun visi dan misi mempedomani Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Teknokratik 2025-2029 dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) 2025-2045.

Demikian salah satu dari 23 rekomendasi yang dihasilkan dalam Rapat Kerja (Raker) Komisariat Wilayah (Komwil) I Apeksi, di Ballroom Hotel Pangeran, Pekanbaru, Jum’at (3/5/2024).

Rekomendasi ini lahir dalam sidang dipimpin Wali Kota Medan Bobby Nasution selaku Ketua Komwil I Apeksi diwakili Wali Kota Binjai Amir Hamzah selaku Wakil Ketua III.

Amir Hamzah didampingi antara lain oleh Pj. Wali Kota Pekanbaru Muflihun, Direktur Eksekutif Apeksi Alwis Rustam, dan Sekretaris Komwil I Apeksi Muhammad Sofyan yang Asisten Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setdako Medan.

Baca Juga:   Angka Stunting Kota Medan Turun Drastis

Rekomendasi yang dibacakan Sofyan ini antara lain juga mendorong pemerintah untuk melakukan pembagian Penambahan Pajak Penghasilan bagi perusahaan yang beroperasi di wilayah Pemerintah Kota yang mempunyai perusahaan induk di wilayah lain di Indonesia dan perlu meminta agar kewenangan-kewenangan daerah agar lebih diperluas pada urusan perpajakan dan retribusi daerah sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) nomor 112 tahun 2022.

Raker Komwil I Apeksi ini juga merekomendasikan menambah klausul tentang kewajiban Coorporate Social Responsibility (CSR) beserta besarannya sebagai alternatif pembiayaan pembangunan kota yang mengikutsertakan stakeholders.

Selain itu,  Apeksi direkomendasikan memperjuangkan memperjuangkan kebijakan keuangan, yakni mengubah kebijakan Dana Alokasi Umum (DAU) dengan Dana Alokasi Khusus (DAK) (sudah ditentukan peruntukan); pendelegasian penanganan banjir/sungai dan infrastruktur jalan nasional dan propinsi yang merupakan kewenangan pusat/propinsi agar diberikan ke pemerintah kota untuk pemeliharaannya disertai dengan pengalihan anggaran.

Baca Juga:   Taklukan Pemko Sibolga 6-0 Tanpa Balas, Pemko Medan Menjadi Juara Group A

Selain itu, mendorong penyederhanaan proses Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) dan mendorong kebijakan keringanan bunga khusus dalam KPBU; kebijakan yang tegas tentang tipping fee dalam pengembangan waste to energy serta karbon kredit; dan mewajibkan PLN untuk melakukan tranparansi terhadap pajak penerangan jalan dan tagihan Lampu Penerangan Jalan Umum (LPJU) pada pemerintah kota.

Sidang yang diikuti seluruh Wali Kota Komwil I itu, merekomendasikan agar Apeksi mendorong optimalisasi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) dan Kartu Kredit Pemerintah, yang merupakan persentase dari nilai komponen produksi untuk berbagai produk yang dibuat di dalam negeri, baik berupa jasa dan barang, atau penggabungan dari keduanya.

Baca Juga:   MPC PP Kota Medan Rayakan Idul Adha, Qurbankan 6 Ekor Sapi dan 3 Ekor Kambing

Kolaborasi dengan pemerintah pusat, khususnya Kemenperin, diharapkan dapat mempermudah pembuatan sertifikasi TKDN kepada para penyedia barang/ jasa pemerintah.  Dan kepada pelaku usaha skala mikro dan kecil sertifikat TKDN diharapkan dapat diberikan secara gratis.

Selain melahirkan rekomendasi untuk disampaikan kepada Pemerintah Pusat melalui Rakernas Apeksi di Balikpapan, Raker Komwil I Apeksi ini juga menetapkan Kota Bukittinggi sebagai tuan rumah pelaksanaan Raker Komwil I Apeksi Tahun 2025.

Raker Komwil I APEKSI yang berlangsung 1-5 Mei 2024  diisi dengan berbagai kegiatan di antaranya Sua Pemuda, Gala Dinner, Pembukaan Rakerwil, Ladies Program, Pembukaan Carnaval dan Pawai Budaya, City Expo, Grand Carnival dan Forum Busines. Selain itu, dimeriahkan dengan penampilan sejumlah artis ibukota. (MS7)