Scroll untuk baca artikel
Media Sumutku Merah
Media Sumutku Biru
Media Sumutku Merah
Media Sumutku Biru
previous arrow
next arrow
Media Sumutku Merah
Media Sumutku Biru Muda
Media Sumutku Merah
Media Sumutku Biru Muda
previous arrow
next arrow
Medan

DLH Medan dan PT Indonesia Power Pangkalan Susu Jalin Kerjasama Ubah Sampah Organik Jadi Bahan Bakar

×

DLH Medan dan PT Indonesia Power Pangkalan Susu Jalin Kerjasama Ubah Sampah Organik Jadi Bahan Bakar

Sebarkan artikel ini

MEDAN-Sebagai upaya mengurangi sampah di kota Medan, Pemko Medan terus berupaya berinovasi dan menjalin kerjasama dengan berbagai pihak untuk dapat melakukan pengolahan sampah yang ada di TPA Terjun.

Salah satunya kerjasama yang dilakukan antara Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Medan dengan PT. Indonesia Power Pangkalan Susu Power Generation Unit dalam hal Penelitian dan Pengembangan Pengolahan Sampah Menjadi Bahan Bakar Jumputan Padat Untuk Cofiring Pembangkit Listrik Tenaga Uap ( PLTU ).

Kerjasama ini ditandai dengan penandatanganan MOU antara Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Medan Suryadi Panjaitan dengan Plt. Senior Manager PT. Indonesia Power Pangkalan Susu Power Generation Unit Trisno Widayat di Kantor DLH Kota Medan, Kamis (16/3/2023).

Dalam kesempatan itu Kepala DLH Kota Medan Suryadi Panjaitan mengatakan kerjasama ini sebagai tindak lanjut dari kerjasama sebelumnya antara Pemko Medan dengan PT. PLN (Persero) tentang penelitian dan pengembangan pengelolaan sampah menjadi bahan bakar jumputan padat cofiring Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) yang dilakukan tahun lalu.

Baca Juga:   DLH Medan Bahas Hasil Kajian Identifikasi Potensi, Komposisi dan Karakteristik Sampah

“Kerjasama ini dalam rangka bagaimana kita dapat memanfaatkan sampah organik khususnya yang berasal dari tumbuh-tumbuhan yang ada di TPA Terjun untuk dijadikan bahan bakar jumputan padat cofiring Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Pangkalan Susu yang saat ini dikelolah oleh Indonesia Power,” kata Suryadi Panjaitan.

Dengan adanya pemanfaatan sampah organik ini, jelas Suryadi Panjaitan, maka akan mengurangi kebutuhan batubara sebagai bahan bakar. Selain itu juga akan sangat bermanfaat untuk menjaga lingkungan.

“Di satu sisi dengan adanya pemanfaatan sampah organik ini maka akan mengurangi tumpukan sampah di TPA Terjun, dan disisi lain juga membantu Indonesia Power dalam memenuhi kebutuhan bahan bakar PLTU nya,” ujar Suryadi Panjaitan.

Baca Juga:   Pembenahan Stadion Teladan Dinilai Jadi Titik Kebangkitan Sepakbola Medan

Lebih lanjut Suryadi Panjaitan mengatakan, kerjasama ini tentunya diharapkan oleh Wali Kota Medan Bobby Nasution yang menginginkan agar TPA Terjun dapat dimanfaatkan untuk kepentingan masyarakat, bangsa dan negara.

“Dengan kerjasama ini kita berharap dapat memberikan manfaat bagi masyarakat Kota Medan, karena kita akan dibantu PLN dalam memenuhi distribusi listrik untuk masyarakat kota Medan dan tentunya berbanding lurus juga terhadap peningkatan PAD Kota Medan,” harapnya.

Sementara itu Plt. Senior Manager PT. Indonesia Power Pangkalan Susu Power Generation Unit, Trisno Widayat mengatakan sebagai pengelolah PLTU memiliki kewajiban untuk bisa menjadi green power plant. Untuk mewujudkanya salah satunya dapat dilakukan dengan memanfaatkan sampah kota menjadi bahan bakar.

Baca Juga:   BPPP Medan dan KKP RI Diharapkan Bantu Pemko Medan Atasi Banjir Rob

“Dengan memanfaatkan sampah organik yang ada di kota Medan, kita telah membantu Pemko Medan dalam mengelolah sampah dan juga mewujudkan PLTU yang selama ini kesanya menggunakan batubara yang sangat banyak yang dapat merusak lingkungan, menjadi PLTU green yang ramah lingkungan dimana bahan bakunya berasal dari sampah organic,” jelas Trisno Widayat sembari berharap kerjasama ini dapat terus berpanjut.

Dalam penandatanganan kerjasama ini turut juga disaksikan oleh Kepala Bagian Kerjasama Setda Kota Medan Nurbaiti Harahap, Kepala Bagian Hukum Setda Kota Medan Yunita Sari, dan segenap jajaran di Dinas Lingkungan Hidup Kota Medan. (MS7)