Berita Sumut Sumut

Desa Buluh Duri Dikunjungi Kemenparekraf Lagi, Bupati Sergai: Kebahagiaan Dalam Bisnis Pariwisata

SIPISPIS-Menjadi pelaku bisnis pariwisata sama dengan berbisnis dengan kebahagiaan.

Hal tersebut disampaikan Bupati Serdang Bedagai (Sergai) H. Darma Wijaya dalam sambutannya saat menerima kunjungan Kerja Direktur Pemasaran Pariwisata Nusantara, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia (Kemenparekraf RI), Dwi Marhen Yono, di Desa Wisata Buluh Duri, Kecamatan Sipispis, Selasa (11/10/2022).

Ia menjelaskan, maksud pernyataannya berhubungan dengan tujuan utama bisnis wisata yaitu membahagiakan tamu atau pengunjung.

“Kalau kita sebagai pengelola wisata bisa membahagiakan pengunjung, maka timbal baliknya, mereka juga akan membahagiakan kita dengan membelanjakan uangnya untuk menikmati layanan yang ada,” ujar Bupati Sergai, yang langsung diamini hadirin yang di antaranya adalah Kadis Poraparbud Drs. Zulfikar, Camat Sipispis Richard Nainggolan, S.Sos, M.Si, Kades Buluh Duri Dewiyanti Purba, Direktur BUMDes Buduma Budiman serta puluhan pengelola Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Wisata lainnya.

Untuk mencapai kondisi “saling membahagiakan” tersebut, Darma Wijaya kemudian menyampaikan pesan kepada pengelola BUMDes yang bergerak di bidang pariwisata.

“Sebagai pengelola, harus mampu bersikap kreatif, aman, nyaman, bersih, sehat, indah, unik, dan yang tak kalah penting harus ramah. Kalau tamu bahagia, kita juga otomatis bahagia,” ujarnya lagi.

Di kesempatan ini Bupati juga menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada Kemenparekraf yang bersedia hadir untuk kedua kalinya di Desa Buluh Duri yang memiliki destinasi unggulan arung jeram. Sebagai informasi, Desa Buluh Duri berhasil masuk ke dalam 50 besar desa wisata terbaik dalam ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022.

“Kami juga mengucapkan selamat datang dan terima kasih kepada CEO Pemasaran Daring situs online traveling Mister Aladin, Ibu Nitha Sudewo, yang berkenan hadir di tempat ini. Mudah-mudahan kehadiran beliau dapat menjadi momentum Desa Buluh Duri untuk semakin dikenal lewat kerja sama promosi,” ucap Bang Wiwik, sapaan akrab Bupati.

Perwakilan Kemenparekraf RI, Dwi Marhen Yono, mengajak seluruh pihak pengelola pariwisata untuk berpikir kreatif dalam mengembangkan destinasi wisatanya.

“Ada banyak indikator yang mesti dipenuhi sebuah objek wisata agar para pengunjung nyaman dan di lain waktu memutuskan datang lagi. Seperti yang disampaikan Pak Bupati, beberapa di antaranya adalah aman, nyaman, bersih, sehat, indah, unik, dan ramah. Selain itu akses jalan mesti dalam kondisi baik agar mudah dijangkau oleh wisatawan,” tuturnya.

Dia juga berpesan agar pengelola lebih terbuka melihat kreativitas desa wisata daerah lain sebagai tambahan referensi.

“Kita harus punya kekhasan sendiri yang menjadi nilai jual penting bagi wistawan untuk berkunjung,” pesannya. (MS8)